Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 21 September 2017 | 13:40 WIB

Jonan: Proyek Kilang Mini Dilarang Pakai APBN

Oleh : - | Kamis, 4 Mei 2017 | 08:09 WIB
Jonan: Proyek Kilang Mini Dilarang Pakai APBN
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan - (Foto: inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan menetapkan, proyek kilang mini tak boleh dibiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

"Untuk kilang mini dikasih saja ke operator, APBN itu digunakan untuk membangun sesuatu yang dibutuhkan masyarakat paling bawah. Misal pembangunan jaringan gas (Jargas)," kata Jonan di Jakarta, Rabu (3/5/2017).

Jonan menjelaskan, kilang mini agar dikerjakan oleh dunia usaha, karena pemerintah juga tidak memiliki orang untuk mengoperasikan hal tersebut. Seperti tender, alokasi dan kepanjangan akan dibuka semuanya untuk umum.

Terkait dengan jaringan gas, ia mengingatkan jika sambungan sebanyak 100.000 jaringan tetap akan dilanjutkan di perkotaan. Sebab dengan pemakaian gas bumi akan menghemat 50 persen biaya daripada menggunakan elpiji. "Kalau lima tahun lagi, elpiji sih masih bisa, tapi lama-lama ya akan lebih sulit," kata Jonan.

Namun, Jonan sendiri sebenarnya mengingatkan dalam satu tahun bisa membangun sebanyak 1 juta sambungan rumah (SR) untuk aliran gas ke masyarakat, sehingga bisa permintaan untuk elpiji bisa lebih ditekan lagi.

Tetapi keinginan tersebut terhambat pada ketersediaan dana. Dan apabila ada ketersediaan listrik banyak, maka gasnya akan dialirkan kepada pembangkit.

Mantan Menteri Perhubungan terus juga sempat merasa heran jika produksi lifting gas industri hulu dalam negeri lebih mahal dibandingkan luar negeri.

"Saya orang yang tidak bisa mengerti kalau biaya produksi naik tapi hasilnya turun. Sama sekali tidak paham," kata Ignasius Jonan.

Ia meminta semua proses produksi harus lebih efisien, apapun modelnya. "Mau gross split atau mau cost recovery tapi efisiensi dari waktu ke waktu harus sungguh-sungguh," katanya.

Jonan juga telah menjelaskan hal tersebut kepada Presiden, namun menurutnya Presiden juga tidak memahami hal tersebut. Ia mengimbau untuk dapat menciptakan produk dalam negeri yang berkualitas.

Dengan kata lain, jika harganya tinggi maka tingkat kualitas dan kuantitas gas juga harus berbanding sama. "Bisnis ini harus dilakukan dengan cara orang dewasa, jangan seperti membuat prakarya, di mana biaya produksinya mahal namun dijualnya justru lebih murah. Tidak ada bisnis model yang seperti itu," kata Jonan. [tar]

 
x