Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 24 Agustus 2017 | 09:58 WIB

Jelang Puasa dan Lebaran

Bank Indonesia Rekomendasikan Bisnis Ini

Oleh : - | Jumat, 12 Mei 2017 | 07:09 WIB
Bank Indonesia Rekomendasikan Bisnis Ini
Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI), Tirta Segara - (Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Tren konsumsi tinggi menjelang Bulan Puasa, peluang besar bagi bisnis eceran alias ritel. Khususnya sektor makanan dan minuman yang paling dicari saat buka puasa ataupun sahur.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI), Tirta Segara mengatakan, Indeks Ekspetasi Penjualan dari survei terhadap 700 pengecer, meningkat menjadi 154,3 poin untuk penjualan pada Juni 2017 dari 134,8 poin pada Mei 2017. "Peningkatan optimisme responden diindikasi sejalan dengan meningkatnya permintaan masyarakat pada Ramadhan dan Idul Fitri," ujar di Jakarta, Rabu (10/5/2017).

Survei tersebut merupakan survei penjualan eceran pada Maret 2017 terhadap 700 pengecer di 10 kota yang hasilnya mengindikasikan pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) dari sisi konsumsi swasta.

Jika perkiraan dari survei BI tersebut benar, maka penjualan eceran menunjuKkan tren pertumbuhan yang positif sejak awal triwulan I 2017. Pada April 2017, BI memerkirakan Indeks Penjualan Riil (IPR) akan menjadi sebesar 208,8 atau tumbuh 5,4 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Dalam survei tersebut, penjualan kelompok makanan meningkat 9,2% (yoy). Sementara untuk kelompok non-makanan, penjualan ritel tumbuh 0,1% (yoy).

Tidak semua kelompok barang jualan tumbuh. Mayoritas pengecer memerkirakan pertumbuhan penjualan untuk kelompok barang budaya dan rekreasi akan melambat menjadi hanya 0,5%(yoy) ketimbang pertumbuhan pada Maret 2017 yang sebesar 3,5% (yoy).

Sementara untuk Maret 2017, Indeks Penjualan Riil tumbuh 4,2% (yoy), didorong kenaikan penjualan eceran kelompok makanan yang tumbuh 7,1% (yoy). Sementara, penjualan eceran kelompok non makanan melambat karena hanya tumbuh 0,3%(yoy) dibanding Februari 2017 yang sebesar 1,8% (yoy). [tar]

Tags

 
x