Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 26 September 2017 | 01:51 WIB

Negara Berkembang sudah Abaikan Trump

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 28 Mei 2017 | 05:47 WIB
Negara Berkembang sudah Abaikan Trump
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Pasar perdagangan di negara berkembang saat ini tidak tergantung penuh terhadap kebijakan negara maju atau Barat.

Menurut Chetan Sehgal, direktur pasar berkembang global di Templeton Emerging Markets, pasar di negara berkembang telah banyak mengalami kenaikan seiring banyaknya paten dari kekayaan intelektual yang baru.

Dengan demikian pasar di negara berkembang sudah mulai tidak tergantung pada sentimen global maka tidak akan terpengaruh misalnya terhadap retoritka Donal Trump tentang kebijakan proteksi. Bahkan jika wacana tersebut menjadi kebijakan nyata di AS.

Pada pertemuan G-7 pada hari Sabtu (27/5/2017) pekan ini, Presiden Donald Trump telah sepakat untuk memasukkan sebuah janji untuk melawan proteksionisme perdagangan dalam sebuah komunike terakhir sebagai hasil dari pertemuan puncak kelompok G-7. Dalam sebuah posting di Twitter, Trump memuji hasil KTT tersebut, dan komitmen kelompok tersebut untuk menghilangkan praktik-praktik yang mendistorsi perdagangan.

Namun dalam penilian Chetan Sehgal, baru-baru ini mencatat bahwa pasar negara berkembang tidak lagi bergantung pada isu-isu negara maju atau dari anggota G-& untuk menggerakkan indeks selama perdagangan.

"Sekarang pasar intra-emerging lebih penting daripada hanya AS," kata Sehgal seperti mengutip cnbc.com. "Perdagangan di pasar negara berkembang telah meningkat lebih banyak daripada perdagangan dengan AS."

Dia menunjuk data yang menunjukkan bahwa hampir 60 persen ekspor, pasar ekspor ke pasar negara berkembang lainnya, sementara porsi yang masuk ke pasar negara berkembang turun menjadi sekitar 40 persen.

Selain itu, Sehgal mencatat bahwa banyak perusahaan pasar berkembang telah menaikkan rantai nilai dan tidak lagi hanya merakit barang-barang Barat.

"Seperti 15 tahun yang lalu, pasar negara berkembang biasanya memiliki 15-20 persen aplikasi paten dunia namun sekarang hampir 45 persen," katanya. "Pertumbuhan berikutnya akan diperjuangkan berdasarkan kapasitas intelektual pada hak paten dan bagaimana Anda meningkatkan kurva teknologi. Dan saya pikir perusahaan pasar yang sedang berkembang dapat melakukan itu dan karena itu proteksionisme, yang penting untuk perdagangan sebelumnya, sekarang Tidak lagi jadi faktor."

Ada tanda lain, AS mungkin tidak menetapkan agenda perdagangan global. Pada hari Minggu, 11 negara yang menandatangani kesepakatan perdagangan Trans-Pacific Partnership sepakat untuk menilai opsi untuk melanjutkan "secepatnya" tanpa AS.

TPP dianggap telah meninggal dunia setelah Presiden AS, Donald Trump menarik AS keluar dari perjanjian tersebut. Menurut Trump, kesepakatan perdagangan 12 negara yang luas adalah sebagai "bencana" yang akan merugikan manufaktur AS.

Memang, walaupun dia menjalankan agenda anti-globalisasi, sejak pemilihan, Trump sejak mengingkari beberapa retorika kampanye proteksionisnya. Seperti sumpah untuk memberi label pada China manipulator mata uang pada "hari pertama".

Namun dia terus menargetkan mitra dagang AS. lainnya, mengeluh tentang perjanjian perdagangan bebas AS dengan Korea Selatan dan melembagakan rencana untuk menegosiasikan kembali Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara, atau NAFTA. Padahal pertama-tama yang dilakukan Trump setelah menjadi presiden adalah mengancam akan menghentikannya sepenuhnya.

Hal lain mencatat adanya perbedaan yang sama dalam keberuntungan ekonomi AS dan Asia yang baru muncul.

Dalam catatan pekan lalu, bank Singapura DBS menunjuk inisiatif One-Belt-One-Road (OBOR) China untuk membangun jaringan perdagangan dan infrastruktur di Asia, Afrika, Timur Tengah dan Eropa.

Bank tersebut membandingkannya dengan rencana Trump yang berulang kali dan kontroversial untuk membangun "tembok besar yang indah" untuk menghalangi tetangganya di Meksiko Selatan.

Proyek OBOR adalah antitesis dinding Trump dengan Meksiko, dan ini bukan hanya sebuah metafora. "Baik Wall dan OBOR adalah rencana untuk melakukan tindakan, kontras yang sangat tajam dan sangat biner sehingga tidak mungkin seseorang dapat duduk di pagar," kata DBS.

Ini mencatat ekspor Asia lebih banyak daripada impor, namun pada umumnya menempatkan surplus investasi seperti AS Treasurys.

Agar OBOR dapat terwujud, kata DBS, Asia perlu mulai menginvestasikan surplusnya di rumah, bukan di AS yang menghasilkan rendah.

 
x