Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 27 Juni 2017 | 15:42 WIB

RI-Finlandia Bermitra Olah Sampah Jadi Energi

Oleh : - | Rabu, 7 Juni 2017 | 12:27 WIB
RI-Finlandia Bermitra Olah Sampah Jadi Energi
(Foto: Klhk)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Pengolahan sampah menjadi energi dengan menggunakan proses termal semakin populer sebagai teknologi alternatif untuk pengolahan sampah di dunia. Sebagai salah satu negara pemilik teknologi mengubah sampah menjadi energi, Finlandia menawarkan kerjasama kepada Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Menteri Perekonomian dan Tenaga Kerja Finlandia, HE Mika Lintil saat bertemu Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia Siti Nurbaya di Jakarta, Selasa (6/6/2017).

Pemerintah Indonesia menyambut baik setiap upaya mitra strategis untuk menjalin kerjasama mendukung implementasi National Action Plan on Marine Plastic Debris, termasuk sampah daratan, pantai dan laut yang secara signifikan dapat mengurangi plastic debris dan merealisasikan kebijakan bebas dari sampah.

Dengan produksi sampah mencapai 64 juta ton per tahun, dan komposisi sampah: organik 60%, plastik 15%, kertas 10%, lainnya (metal, kaca, kain, kulit) 15%, pastinya Indonesia sangat potensial untuk pengembangan teknologi proses termal sampah menjadi enegi tersebut. Teknologi ini selain mengurangi jumlah sampah yang ada, juga menghasilkan energi yang bermanfaat untuk masyarakat.

Sementara ini, pengolahan sampah di Indonesia yakni sebagian besar sampah dikirim ke TPA (69%), 7,5% kompos dan daur ulang, pembakaran terbuka 5%, ditimbun 10% dan tidak ada perlakuan 8,5%.

Fortum Corporation adalah salah satu perusahaan yang ditawarkan Finlandia untuk bekerjasama dengan Indonesia. Fortum merupakan perusahaan energi Finlandia yang berfokus pada pengoperasian pembangkit listrik, menghasilkan dan menjual listrik, panas dan uap.

Sebelumnya, Fortum telah terpilih sebagai mitra investasi dan joint venture dengan Jakarta Metropolitan dalam pembangunan pabrik limbah untuk energi Indonesia (WtE) pertama yang akan dibangun di Sunter, Jakarta Utara. Jika pabrik WtE selesai, akan dapat memproses 2.220 ton sampah padat per hari, atau sekitar 25% dari sampah padat Jakarta.

Siti Nurbaya menyatakan bahwa Beberapa kota besar di Indonesia sudah siap untuk menggunakan proses termal secara langsung untuk mengubah sampah menjadi energi seperti Makassar, Surabaya, Jakarta, Bandung, Solo, Denpasar, Tangerang dan Semarang. "Upaya ini tentunya akan mendukung pencapaian Target Nasional tahun 2025 yaitu pengurangan sampah 30% dan target penanganan sampah 70%," tegas Siti Nurbaya.

Pada akhir pertemuan, Menteri LHK menyerahkan Buku "The Magnificent Seven: Indonesia's Marine National Parks", yang berisi tentang keindahan dan keunikan alam bawah laut Indonesia, kepada Menteri Perekonomian dan Tenaga Kerja Finlandia. [*]

 
x