Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 26 Juli 2017 | 17:39 WIB

Jaga Industri Mamin Kemenperin Minta Genjot Ekspor

Oleh : - | Selasa, 11 Juli 2017 | 00:39 WIB
Jaga Industri Mamin Kemenperin Minta Genjot Ekspor
Direktur Jenderal Industri Agro Kementerian Perindustrian, Panggah Susanto - (Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Kementerian Perindustrian meminta industri makanan dan minuman (mamin) terus menggenjot ekspor guna mengantisipasi penurunan pertumbuhan industri di semester II-2017.

"Kami dorong ekspor. Saya lihat porsi ekspor di beberapa perusahaan sudah semakin meningkat," kata Direktur Jenderal Industri Agro Kementerian Perindustrian, Panggah Susanto di Jakarta, Senin (10/7/2017).

Panggah menyampaikan, proyeksi pertumbuhan industri makanan dan minuman pada semester II-2017 akan lebih rendah dibandingkan semester I.

Hal ini disebabkan momen Ramadhan dan Lebaran sudah terjadi di semester I. "Di semester I akan lebih tinggi dan semester II akan turun. Data yang ada, triwulan I itu pertumbuhan 8,5 persen, tapi belum masuk Lebaran. Triwulan II akan naik, triwulan III turun dan triwulan IV akan naik sedikit," ungkap Panggah.

Menurut Panggah, beberapa industri makanan dan minuman memang akan melakukan ekspansi usaha sepanjang 2017, seperti Mayora, Garuda Food dan Coca Cola, namun dampaknya baru akan terasa pada 2018.

Dengan kondisi demikian, Panggah menyampaikan bahwa pertumbuhan industri makanan dan minuman hingga akhir 2017, diprediksi mencapai 7%. "Kesempatan mengejar pertumbuhan pada Natal. Pertumbuhan antara 7-8 persen, karena Lebarannya sudah di semester I," kata Panggah.

Sektor industri makanan dan minuman menjadi motor pertumbuhan industri pengolahan nonmigas pada 2017 yang ditargetkan tumbuh 5,3%-5,6%, lebih tinggi dari proyeksi pertumbuhan ekonomi sebesar 5,1%-5,4%.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan pemerintah optimis kondisi perekonomian nasional akan lebih stabil dan membaik, sehingga menumbuhkan iklim investasi yang kondusif bagi sektor industri.

Ia menyampaikan sektor makanan dan minuman diproyeksikan tumbuh 7,5%-7,8% pada 2017, atau lebih rendah dibandingkan 2016 yang mencapai 8,2%-8,5%, dengan mempertimbangkan kondisi perekonomian yang ada. [tar]

 
x