Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 25 September 2017 | 00:39 WIB

Pedagang Luar Ikut Borong Tembakau Bojonegoro

Oleh : - | Senin, 11 September 2017 | 01:09 WIB
Pedagang Luar Ikut Borong Tembakau Bojonegoro
Kepala Dinas Pertanian Bojonegoro, Jawa Timur, Akhmad Djupari - (Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Kepala Dinas Pertanian Bojonegoro, Jawa Timur, Akhmad Djupari mengungkapkan bahwa pedagang luar daerah dari Jawa Timur dan Jawa Tengah, ikut memborong pembelian tembakau tidak hanya Virginia Voor Oogst (VO), tetapi juga Jawa.

"Pedagang yang ikut melakukan pembelian tembakau jenis Jawa, antara lain, dari Madura, juga berbagai daerah di Jawa Tengah," kata Djupari di Bojonegoro, Sabtu (9/9/2017).

Pihaknya, lanjut dia, tidak mempermasalahkan masuknya pedagang luar daerah yang ikut melakukan pembelian tembakau produksi musim panen tahun ini.

"Ya ibaratnya Bojonegoro menjadi pasar tembakau. Justru banyak pedagang luar daerah masuk akan meningkatkan harga jual tembakau di tingkat petani," kata dia menegaskan.

Namun, menurut dia, tanaman tembakau yang bisa dibeli pedagang luar daerah hanya tembakau yang ditanam petani secara swadaya. Bukan tembakau yang ditanam petani bermitra dengan PT Sadhana Arifnusa Padangan dan PT Gudang Garam.

"Petani yang bermitra langsung menjual kepada PT Sadhana Arifnusa Padangan dengan harga bagus. Bahkan, pekan ini harga tembakau rajangan Virginia RAM dibeli dengan harga berkisar Rp22.000-Rp42.000/kilogram," kata dia menjelaskan.

Kasi Tanaman Semusim Dinas Pertanian Bojonegoro Imam Wahyudi, menambahkan pedagang luar daerah asal Temanggung, Jawa Tengah, banyak yang melakukan pembelian tembakau Jawa di sejumlah sentra penghasil tembakau Jawa.

Sesuai data, lanjut dia, luas tanaman tembakau Jawa di daerahnya pada musim tanam kemarau tahun ini mencapai 2.395,3 hektare, antara lain, di Kecamatan Temayang, Ngasem, Sugihwaras dan kecamatan lainnya.

"Tanaman tembakau Jawa tahun ini meluas dibandingkan tahun lalu terutama ditanam petani di wilayah selatan," ucapnya.

Seorang pedagang tembakau asal Desa Bakulan, Kecamatan Temayang, Bojonegoro Yusuf Affandi, menyebutkan harga tembakau rajangan Jawa mencapai Rp35.000/kilogram, jauh lebih tinggi dibandingkan harga tembakau rajangan Jawa tahun lalu.

Di Dusun Jeblokan, yang masuk Desa Bakulan, kata dia, semua petani menanam tembakau Jawa dengan luas sekitar 100 hektare. Produksi tembakau di daerah setempat selama ini termasuk tahun ini menjadi rebutan pedagang asal Temanggung, juga daerah lainnya di Jawa Tengah, karena kualitasnya bagus.

Ia memperkirakan harga tembakau rajangan Jawa masih akan naik, sebab panen baru memasuki petikan daun kedua dan ketiga belum panen petikan keempat dan kelima yang merupakan tembakau dengan kualitas terbaik.

"Tapi tahun lalu tembakau rajangan Jawa tidak laku, karena ketika panen terganggu hujan," ujarnya. [tar]

 
x