Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 18 November 2017 | 06:08 WIB

3 Tahun Jokowi-JK

Apa Saja yang Digarap Menperin Airlangga?

Oleh : M Fadil Djailani | Selasa, 24 Oktober 2017 | 14:50 WIB
Apa Saja yang Digarap Menperin Airlangga?
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto - (Foto: Inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta -Selama Jokowi berkuasa, fokus kebijakan pemerintah di tahun ketiga adalah kerja bersama untuk pemerataan ekonomi yang berkeadilan bagi seluruh rakyat.

Kementerian Perindustrian bertekad mewujudkan visi tersebut melalui program prioritas yang diarahkan pada pengembangan perwilayahan industri di luar Pulau Jawa, penumbuhan populasi industri, serta peningkatan daya saing dan produktivitas industri.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto yang menerima amanah pada reshuffle jilid II Kabinet Kerja, mengatakan, arah kebijakan pembangunan industri nasional itu berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2015-2019.

Di samping itu, sesuai dengan tiga butir yang terkait peran sektor industri dari sembilan Nawacita yang ditetapkan oleh Jokowi-JK.

Pertama, mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik. Kedua, meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar Internasional sehingga bangsa Indonesia bisa maju dan bangkit bersama bangsa-bangsa Asia lainnya.
Ketiga, membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan.

"Dalam upaya mendorong penyebaran industri yang merata sekaligus mewujudkan Indonesia sentris, Kemenperin telah memfasilitasi pembangunan kawasan industri khususnya di luar Pulau Jawa," ujar Airlangga dalam keterangan resminya kepada media di Jakarta, Selasa (24/10/2017).

Pada 2015 hingga 2017, telah dibangun tiga kawasan industri baru di Pulau Jawa dan tujuh kawasan industri baru di luar Pulau Jawa dengan menyerap tenaga kerja sebanyak 38.432 orang. Untuk kawasan industri baru di luar Pulau Jawa yang telah beroperasi, antara lain di Sei Mangkei (Sumatera Utara), Morowali (Sulawesi Tengah), Bantaeng (Sulawesi Tenggara), Palu (Sulawesi Tengah), dan Konawe (Sulawesi Tenggara).

"Potensi pembangunan kawasan industri masih cukup besar dengan adanya sumber kekayaan alam yang tersebar, sehingga pada dua tahun mendatang diprediksi pertumbuhan kawasan industri baru akan terus meningkat dengan dibangun delapan kawasan industri baru di luar Pulau Jawa dengan potensi penyerapan tenaga kerja sebanyak 296,3 ribu orang," ungkap Airlangga.

Jumlah tenaga kerja yang terserap oleh industri pada periode 2015-2017, kata Airlangga, meningkat dari 15,39 juta orang pada 2014 menjadi 16,57 juta orang hingga triwulan II-2017. Ditargetkan terus bertambah sampai akhir 2019 mencapai 17,1 juta orang. [ipe]

Komentar

 
x