Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 20 Juli 2018 | 23:21 WIB
 

Rel Porong Digenangi Air, KAI Daop Surabaya Tekor

Oleh : - | Sabtu, 23 Desember 2017 | 15:15 WIB
Rel Porong Digenangi Air, KAI Daop Surabaya Tekor
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Surabaya - Genangan air di jalur kereta api Porong Sidoarjo, Jawa Timur, menimbulkan kerugian bagi PT KAI Daerah Operasi (Daop) 8 Surabaya hingga Rp615 juta.

Senior Manager Angkutan PT KAI Daop 8 Surabaya, Raden Agus Dwinanto Budiadji di Surabaya, Jumat (22/12/2017), mengatakan meski kehilangan pendapatan namun secara umum pendapatan Daop 8 Surabaya hingga saat ini sudah melebihi target.

Agus menyebut, dari target pendapatan tahun 2017 sebesar Rp764 miliar, hingga petengahan Desember 2017 Daop 8 Surabaya sudah mampu meraup pendapatan Rp798 miliar, atau lebih sekitar Rp34 miliar.

"Pemicu peningkatan pendapatan pada 2017 karena hadirnya KA baru di Daop 8 Surabaya, yakni KA Ambarawa relasi Semarang dan KA Ranggajati. Sehingga kehilangan pendapatan akibat banjir porong tidak terlalu terasa," katanya.

Ia mengatakan, kehilangan pendapatan terjadi akibat sebagian besar penumpang mengembalikan tiket, ditambah biaya lain seperti sewa bus untuk mengalihkan penumpang ke transportasi bus.

Sementara untuk angkutan Natal dan Tahun Baru 2018, Agus memprediksi akan ada kenaikan pendapatan sekitar 20 hingga 30 persen atau sekitar Rp58 miliar, dibanding tahun lalu yang hanya naik Rp48 miliar.

Executive Vice President Daop 8 Surabaya, Bimo Poerwadi mengatakan terkait tenggelam rel Porong akibat banjir, dia meminta Kementerian Pehubungan untuk bisa mencarikan solusi dengan pengalihan jalur pada tahun 2018.

"Untuk masalah Porong, itu sudah ada pada tingkatan menteri karena berkaitan dengan pembebasan lahan di jalur baru. Dari 20 km jalur yang disiapkan PT KAI, baru 8 km tanah yang sudah dibebaskan," katanya.

Oleh karena itu, Bimo berharap masalah banjir Porong yang menenggelamkan jalur rel KA di wilayah setempat selama beberapa hari, bisa dicarikan solusinya pada 2018, agar tidak terulang kehilangan pendapatan Daop 8 Surabaya.[tar]

Tags

Komentar

Embed Widget

x