Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 21 November 2018 | 20:06 WIB

Luar Biasa, Kabupaten Sambas Surplus Beras 80%

Senin, 25 Desember 2017 | 17:09 WIB

Berita Terkait

Luar Biasa, Kabupaten Sambas Surplus Beras 80%
(Foto: inilahcom)

INILAHCOM, Pontianak - Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, tercatat surplus beras hingga 80% pada musim tanam 2017. Wajarlah apabila daerah ini dijuluki lumbung beras.

Sekretaris Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kementerian Pertanian, Surachman Suwardi di sela kunjungan ke Pontianak, Senin (25/12/2017), mengatakan, Kabupaten Sambas memberikan kontribusi beras terbesar di wilayah Provinsi Kalimantan Barat.

"Dari hasil analisis yang kami lakukan dengan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Sambas dan BPTP ternyata kontribusi beras dari Sambas ini untuk Kalbar sebesar 80 persen," kata Surachman.

Surachman mengatakan, saat ini, luas panen di Kabupaten Sambas, mencapai 50 hektar. Menghasilkan sebanyak 165.000 ton gabah kering giling. "Ini kalau dikonversi ke beras akan menghasilkan 82.500 ton beras. Kebutuhan kosumsi di Sambas hanya 20 persen dari 82.500 ton. Jadi, Sambas mengalami surplus sebanyak 80 persen yang dapat memenuhi kebutuhan beras bagi daerah-daerah lain di wilayah Kalbar. Hal ini sangat luar bisa," ujar Surachman.

Menurut dia, keberhasilan tersebut tidak terlepas dari upaya-upaya fasilitasi program pertanian. Fasilitasi program yang dimaksud adalah penyediaan benih, pupuk bersubsidi, dan irigasi.

Dari pengawalan, kata dia, juga dilakukan dari aspek pendampingan penyuluh yang selalu setia dan berkerja keras. Dalam hal ini pihak TNI yang selalu aktif menggerakkan Upsus, Pajale khususnya tanaman padi.

"Tidak kalah pentingnya inovasi yang diciptakan oleh Litbang. Inovasi tersebut saya nilai memberikan kontribusi tingkat panen dan kemajuan pertanian tanaman padi secara signifikan di Kalbar," katanya.

Hal lain, menurut dia yang juga sangat penting adalah dinamika gabungan kelompok tani (Gapoktan). "Ini sangat luar biasa, gapoktan khususnya yang ada di sini anggotanya ada 25 orang yang ternyata yang ke semuanya berusaha di bidang tanaman padi. Saya menilai mereka memberikan warna bagaimana gapoktan-gapoktan ini secara agregasi memberikan kontribusi pencapaian target kabupaten kemudian provinsi dan nasional," ujarnya.

Menurut dia, bila kemajuan pertanian pada ingin mencapai target nasional, haruslah dibangun dari target gapoktan. "Untuk itu, saya apresiasi kepada semua pihak mulai dari Gapoktan, BPTP, petugas penyuluh, jajaran TNI, camat, dinas terkait, hingga para pejabat berwenang yang dengan konsisten mendukung pembangunan pertanian tanaman padi ini," ujarnya.

Surachman Suwardi berkunjung ke Kalbar untuk menghadiri panen raya di Desa Seranggam, Kecamatan Selakau, Kabupaten Sambas. [tar]

Komentar

x