Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 22 November 2018 | 02:11 WIB

BTN AJak Mahasiswa Jadi Entrepreneur Muda

Sabtu, 21 Oktober 2017 | 17:02 WIB

Berita Terkait

BTN AJak Mahasiswa Jadi Entrepreneur Muda
PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk - (Foto: Ilustrasi)

INILAHCOM, Yogyakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. siap mengawal para mahasiswa untuk menjadientrepreneurmuda handal di bidang properti dalam rangka menggarap potensi di sektor properti yang besar di Indonesia serta mendukung kesuksesan Program Satu Juta Rumah.

Bank BTN pun siap menjadi partner bisnis bagi developer muda tersebut, ditopang kinerja bisnis yang terus tumbuh. Direktur Utama Bank BTN Maryono mengatakan kontribusi sektor perumahan terhadap PDB di Indonesia baru sebesar 2,5%-2,8%. Padahal, lanjutnya, sektor perumahan tersebut erat hubungannya dengan 170 bisnis lainnya. Sehingga, laju positif bisnis perumahan akan mendorong pertumbuhan segmen terkait. Tidak hanya itu, berdasarkan Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2015 pun menunjukkan masih ada 11,38 juta kepala keluarga yang belum memiliki rumah.

"Fakta tersebut menunjukkan masih banyak ruang bisnis yang bisa dikembangkan. Karena itu kami mengajak para mahasiswa menjadi developer muda yang tidak hanya turut mendukung sektor perumahan nasional, tapi juga membuka lapangan kerja baru dan meningkatkan PDB [pendapatan domestik bruto] Indonesia. Kami telah menyiapkan lembagaHousing Finance Centerdengan berbagai pelatihan untuk mencetak developer handal," ujar Maryono dalam Kuliah Umum di Universitas Negeri Yogyakarta, Jumat (20/10).

Maryono menjelaskan, jumlah pengembang di Indonesia saat ini juga perlu terus dipacu. Pasalnya, kebutuhan akan rumah baru setiap tahun masih belum bisa dipenuhi oleh pasokan rumah. "Kebutuhan rumah baru mencapai 800.000 unit per tahun, sementara kapasitas bangun baru berkisar 250.000-400.000 unit per tahun," paparnya.

Peluang besar tersebut, tambah Maryono, menjadi lahan bisnis yang besar untuk para developer. Apalagi, Pemerintahan Presiden Joko Widodo sangat memperhatikan sektor perumahan dengan memberikan berbagai stimulus. Begitu pula dengan Bank Indonesia (BI). Dalam beberapa tahun terakhir, bank sentral telah memberikan kelonggaran kebijakanloan to value(LTV) danfinancing to value(FTV) untuk menggerakan pasar kredit properti serta membantu percepatan pembangunan rumah oleh pengembang.

Menurut Maryono, Bank BTN telah menyiapkan lembaga pelatihan bernamaHousing Finance Center(HFC) guna membentuk dan mendampingi para calon developer. Dalam HFC, terdapat berbagai pelatihan yang disiapkan yakni Mentoring Master Developer Indonesia, Pelatihan Pembiayaan Properti dengan Kementerian PUPR, pelatihan dengan asosiasi pengembang, komunitas properti, beberapa universitas serta institusi pendidikan lainnya hingga program Mini MBA in Property yang menggandeng Institut Teknologi Bandung (ITB).

"Per Oktober 2017, telah ada lebih dari 1.200 developer handal yang dicetak HFC. Kami pun siap menjadi partner bisnis bagi para developer tersebut untuk menggarap sektor properti," tutur Maryono.

Saat ini pun, ujar Maryono, Bank BTN terus bertransformasi di segi digitalbankinguntuk meningkatkan bisnis perseroan.Transformasi tersebut digelar juga untuk menggarap para profesional muda dan keluarga termasuk mahasiswa. Apalagi, terjadi perubahan signifikan pada pola akses masyarakat akan layanan perbankan. Di Indonesia, hanya tinggal 24% nasabah yang datang ke bank untuk melakukan setor tunai. Di sisi lain, nasabah lebih banyak menggunakan kanal digital untuk mengakses layanan perbankan.

Salah satu yang dikembangkan Bank BTN untuk menggarap perubahan tersebut yakni menciptakan BTNZonedi kawasan Perguruan Tinggiyang berisi berbagai fasilitas dan layanan digitalbankinguntuk mempermudah para generasi muda mengakses layanan perbankan serta mendukung Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT). Beberapa produk dan jasa yang disediakan dalam BTN Zone di antaranyaedu payment,giro, BTNcash management,penyaluran bantuan pemerintah, kartu debit dan kartu mahasisa, hingga kredit pemilikan rumah (KPR) serta kredit ringan bagi karyawan dan dosen perguruan tinggi.

Sementara itu, hingga Agustus 2017, emiten bersandi saham BBTN tersebut mencatatkan pertumbuhan positif. Dari segi kredit dan pembiayaan misalnya, BBTN mencatatkan posisi sekitar Rp181,24 triliun atau naik 20,08% secara tahunan (year-on-year/yoy) dari Rp150,94 triliun di bulan yang sama tahun sebelumnya.

Selama lima tahun terakhir, kredit dan pembiayaan Bank BTN juga terus mencatatkan pertumbuhan positif dengan rata-rata pertumbuhan (compound annual growth rate/CAGR) sebesar 19,22% sejak akhir tahun 2012 hingga periode yang sama pada 2016. Kenaikan kredit dan pembiayaan tersebut juga turut menopang pertumbuhan aset Bank BTN selama lima tahun terakhir dengan capaian CAGR sebesar 17,66% terhitung mulai Desember 2012 hingga Desember 2016.

Komentar

x