Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 26 Februari 2018 | 08:40 WIB
 

Bulan Depan, Permenhub Angkutan Online Wajib Jalan

Oleh : - | Kamis, 25 Januari 2018 | 21:45 WIB
Bulan Depan, Permenhub Angkutan Online Wajib Jalan
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Semua pihak harus mematuhi Peraturan Menteri Perhubungan 108/2017 tentang Penyelenggaraan Angkutan Orang Dengan Kendaraan Bermotor Umum Tidak Dalam Trayek atau taksi online per 1 Februari 2018.

Demikian disampaikan pengamat transportasi Universitas Katolik, Sugijapranata Djoko Setiawarno kepada wartawan di Jakarta, Kamis (25/1/2018). "Pilihannya satu diatur atau tidak diatur. Kalau mau diatur harus ikut aturan. Tidak mau ikut aturan berarti ilegal," kata Djoko.

Menurut dia, pemerintah selaku Permenhub 108/2017, harus jalan terus dan tak bergeming dengan adanya suara-suara penolakan yang melanggar komitmen dengan kembali melalukan demo dan langkah hukum.

Sedangkan pengamat transportasi dari Puslitbang Universitas Gadjah Mada (UGM), Liliek Wachid Budi Susilo, menyarankan, adanya edukasi dari pemerintah kepada pengemudi taksi online terhadap aturan yang akan dijalankan.

Menurut Liliek, permasalahan utama dari taksi online ini sudah bergeser dari sisi transportasi menjadi sisi bisnis dan pekerjaan. Maka, pengemudi online harus mendapatkan edukasi kelebihan dan kekurangan dari bisnis atau pekerjaan ini, khususnya terkait dengan skala keekonomian dan keselamatan.

"Karena mereka tidak lagi berperan sebagai pengemudi saja tetapi juga dipaksa menjadi pengusaha sehingga perhitungannya bukan hanya sehari dapat berapa tetapi bagaimana mereka bisa memastikan keberlanjutan dari pekerjaan mereka," katanya.

Hal lain yang disarankannya adalah pengemudi diajak duduk bersama untuk mengkaji sistem kerja mereka khususnya terkait dengan kelayakan ekonomi dan aspek keselamatan. Dia menilai agak aneh jika tuntunan pengemudi berbeda satu sama lain, kalau tujuannya adalah sama.

Pendiri IndoTelko Forum Doni Ismanto Darwin mengingatkan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk tepat waktu menyelesaikan dashboard guna memantau operasional taksi online sesuai permintaan PM 108/2017.

Doni mengharapkan `dashboard` itu menyajikan data real time bukan agregat, mulai dari jumlah angkutan yang tengah beroperasi, penerapan tarif yang berlaku secara seketika, rute, dan status dari kendaraan.

"Ini akan membuat semua transparan nantinya dan ada persaingan sehat, tidak hanya antarpemain taksi online, tetapi juga dengan konvensional. Idealnya, `dashboard` itu juga dalam bentuk aplikasi, agar teman-teman di Perhubungan Darat lebih praktis," sarannya.[tar]

Komentar

 
x