Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 26 Mei 2018 | 13:20 WIB
 

Jelang Imlek, Jeruk Kino Pakistan Banjiri Pasar

Oleh : - | Kamis, 1 Februari 2018 | 18:19 WIB
Jelang Imlek, Jeruk Kino Pakistan Banjiri Pasar
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Jelang peringatan Imlek, jeruk Kino asal Pakistan bisa menjadi pilihan. Selain harganya murah, jeruk ini lebih manis ketimbang jeruk Mandarin atau ponkam.

Menurut Adi Putra Prayitna, importir Jeruk Kino, sepanjang Januari sampai April 2018, diperkirakan bakal masuk 1.000 hingga 1.500 kontainer jeruk Kino dari Pakistan.

"Kami sendiri impor sekitar 150an kontainer, jeruk Kino dari tampilan lebih bulat dan kulitnya lebih kencang. Kalau jeruk lokal harganya memang lebih tinggi, dan rasanya lebih manis," ujar Direktur PT Tunas Maju Mandiri (TMM) ini, di sela-sela peluncuran jeruk Pakistan di Carrefour Transmart, Central Park, Jakarta, Kamis (1/2/2018).

TMM memasok jeruk Kino Pakistan ke berbagai ritel modern, seperti Carrefour Transmart dan ritel lain termasuk pasar tradisional di Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Sumatera. Pihaknya bekerjasama dengan perusahaan lokal di Pakistan, Sungold. Selama masa promo, jeruk Pakistan didiskon dari harga normalnya Rp 3.250 per 100 gram menjadi Rp 1.790 per 100 gram di Carrefour Transmart.

Jeruk dari Pakistan dikirim dalam waktu sekitar dua minggu untuk sampai ke Indonesia. Untuk menjaga kesegarannya, lanjut Adi, kontainer dijaga suhunya agar tetap sejuk. Selain itu juga disemprotkan cairan yang aman untuk makanan, agar tetap terjaga kesegarannya.

Atase Komersial Pakistan untuk Indonesia, Usman menambahkan, jeruk Kino adalah salah satu komoditas andalan Pakistan yang diekspor ke berbagai negara, termasuk Indonesia. Menurutnya, berbagai komoditas memang menjadi kerjasama Indonesia dan Pakistan, seperti beras, dan kapas.

"Presiden Jokowi juga beberapa hari lalu mengunjungi negara kami, kami berharap banyak kerjasama ekspor impor dengan Indonesia, termasuk dalam waktu dekat adalah beras," ujar Adi.

Sedangkan produk Indonesia yang banyak diekspor ke Pakistan yakni minyak sawit. Dalam perjanjian Prefential Trade Agreement (PTA), Indonesia membebaskan bea masuk (BM) untuk jeruk kino asal Pakistan. Begitu pula sebaliknya, Pakistan tidak mengenakan bea masuk atas produk minyak sawit Indonesia. [tar]

Komentar

 
x