Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 16 Agustus 2018 | 01:57 WIB

Sasar Nelayan Kecil

KESDM Bagi 25.000 Paket Converter Kit LPG Gratis

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 14 Februari 2018 | 13:01 WIB
KESDM Bagi 25.000 Paket Converter Kit LPG Gratis
Wakil menteri ESDM Arcandra Tahar, - (Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) meningkatkan ketahanan energi dan perekonomian nelayan kecil pembagian gratis paket konverter kit LPG.

Untuk pertama kalinya, lebih dari separuh belanja anggaran Kementerian ESDM diperuntukan untuk merealisasikan program tersebut. Yang juga ikut merasakan manfaat langsung program pro-rakyat adalah nelayan kecil.

Untuk tahun 2018, pemerintah menugaskan PT Pertamina (Persero) mendistribusikan dan memasang 25.000 paket konverter kit untuk nelayan di 58 Kabupaten/Kota di 18 Provinsi. Yakni Sumatera Utara, Riau, Kepulauan Riau, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Bali, Nusa Tenggara Barat, Gorontalo, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, dan Sulawesi Selatan.

"Program ini merupakan upaya Kementerian ESDM mewujudkan Energi Berkeadilan bagi seluruh rakyat," tutur Wakil menteri ESDM Arcandra Tahar, seperti mengutip dari laman resmi ESDM.

Selama 2017, sebanyak 17.081 unit konverter kit LPG untuk nelayan telah dibagikan di 28 Kabupaten/Kota, diantaranya Kabupaten Pasaman Barat, Kota Padang, Kab. Gorontalo, Kab. Lombok Barat, Kab. Lombok Timur, Kab Sukabumi, Kab. Tuban, Kab. Pati, Kab. Banyuwangi, Kab. Pasuruan, Kab. Probolinggo, Kota Makasar, Kab. Cilacap, Kab. Demak, Kab. Maros, Kab. Jenepoto, Kab. Soppeng, Kab. Pemalang, Kab. Mamuju, Kab. Jembrana, Kab. Malang, Kab. Labuhan Batu, Kab. Agam, Kota Surabaya, Kab. Lamongan, Kab. Jepara, dan Kab. Cirebon.

Capaian tersebut menambah jumlah konverter kit yang telah diberikan kepada nelayan pada tahun 2016 sebanyak 5.473 unit.

Jika selama ini para nelayan itu melaut dengan BBM jenis premium atau solar, kini mereka bisa melaut dengan perahu dengan mesin menggunakan LPG. Dengan LPG, para nelayan bisa menekan biaya operasional melaut, sehingga mengurangi beban perkonomian mereka. Penghematannya bisa sampai 30 persen dibanding menggunakan BBM.

"Hemat sekitar Rp 20.000 sampai 30.000 per hari, atau sekitar Rp 600.000 sampai 900.000 sebulan," kata Archandra saat menyerahkan paket konverter kit untuk nelayan di Pantai Ujung Batu, Kota Padang, Sumatera Barat.

Pemakaian LPG untuk perahu nelayan juga akan mengurangi pemakaian bahan bakar fosil, sehingga lebih ramah lingkungan.

Paket konverter kit LPG untuk nelayan meliputi pipa penyalur (selang), pengatur (regulator), pencampur (mixer/injector) dan alat pendukungnya, tabung LPG, LPG, as panjang, serta baling-baling beserta alat kelengkapannya.


Komentar

x