Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 23 Juli 2018 | 06:58 WIB
 

ISPO Perlu Konsolidasi Pemangku Kepentingan Sawit

Oleh : Indra Hendriana | Kamis, 29 Maret 2018 | 17:15 WIB
ISPO Perlu Konsolidasi Pemangku Kepentingan Sawit
Deputi Koordinasi bidang Pangan dan Pertanian Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (Kemenko Perekonomian), Musdalifah Machmud

INILAHCOM, Jakarta - Penguatan sistem Indonesian Sustainable Palm Oil System (ISPO) perlu konsolidasi antar pelaku usaha, petani, dan pemerintah. Untuk mendorong peningkatam daya saing industri sawit di pasar global.

Deputi Koordinasi bidang Pangan dan Pertanian Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (Kemenko Perekonomian), Musdalifah Machmud, mengungkapkan, Peraturan Presiden (Perpres) terkait ISPO, diproyeksikan rampung pada Mei 2018. "Saat ini masih dalam tahap legal aspek di Kemenko Perekonomian. Mudah-mudahan perpres bisa keluar pada semester tahun ini," papar Musdalifah.

Dia mengatakan, pemerintah juga sedang menyiapkan kelembagaan ISPO. "Nantinya ada lembaga independen yang mengurusi ISPO. Dulunya ISPO diatur dalam permentan, sekarang kita naikin ke Perpres," ujar Musdalifah dalam Diskusi ISPO dan Keberterimaan Pasar Global di Jakarta, Kamis (29/3/2018).

Kata Musdalifah, Presiden Jokow berhasil meyakinkan instansi lain, bahwa komoditas sawit penting untuk negara. Jadi, bukan hanya urusannya Kementerian Pertanian dan Kementerian Perdagangan. "Di tingkat antar menteri saat ini sedang ada perbaikan setelah ada masukan dari para stakeholder. Saat masih dalam tahap konsolidasi antar menteri," terangnya.

Dalam revisi ISPO, katanya ada satu prinsip yang ditambahkan yakni dalam aspek transparansi. "Kita masukan sebagai salah satu item dan juga termasuk di dalamnya traceability, ini kan sesuatu yang baru sebenarnya, tapi memang bagus juga karena kita kan selama ini belum begitu rapih. Nah ini sekaligus kita rapikan data petani maupun perusahaan sawitnya," kata Musdalifah.

Dia menuturkan, perusahaan sawit mudah untuk didata, namun petani sawit itu sulit. "Mereka memproduksi dan hasilnya masuk ke pabrik kelapa sawit (PKS), nah dari PKS ini akan kita lihat berapa masing-masing produksinya. Satu PKS kita lihat traceability. Lalu, berapa petani yang menyerahkan ke PKS. Ini lebih detail karena kita lacak pasokannya," katanya.

Kacuk Sumarto dari Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), mengatakan pihaknya mendukung penuh penguatan ISPO. Oleh karena itu, perlu dibangun kolaborasi dengan semua pihak. "Kita melakukan kolaborasi, advokasi dan memperbanyak komunikasi dengan para pelaku usaha maupun pemerintah, agar kita satu suara dalam ISPO," terang Kacuk.

Kacuk berharap, sertifikasi ISPO digunakan untuk membentuk perilaku pelaku industri sawit. "Untuk itu, sekarang tinggal proses mendapatkan sertifikasi ISPO dapat dipercepat," ujar Kacuk.

Meskipun diakuinya, negara konsumen meminta banyak standar, utamaya dari aspek lingkungan, kesehatan, hak asasi manusia. Namun adanya unsur kepentingan dagang dan hegemoni negara maju, mengakibatkan sawit diperlakukan tidak adil, seperti tindakan diskriminasi dan hambatan perdagangan. "Sehingga ISPO harus mampu menjawab tantangan itu," ungkap Kacuk.

Rino Afrino Wakil Sekretaris Jenderal Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) menambahkan, kunci sukses dari pelaksanaan ISPO harus ada kolaborasi antara pemerintah dengan pelaku usaha perkebunan sawit.

Dia menambahkan, kebijakan ISPO harus diikuti oleh terciptanya regulasi percepatan penyelesaian masalah yang dialami oleh petani. "Penyelesaian lahan di kawasan hutan, gambut, STDB, lahan gambut, akses pasar dan permodalam," jelasnya.

Selain itu, katanya, kebijakan ISPO harus mendorong perbaikan tata kelola perkebunan, meningkatkan keberterimaan pasar dan peningkatan daya saing. Diusulkan mandatori ISPO petani dapat berjalan, asalkan pemerintah juga membantun untuk menyelesaikan persoalan petani seperti kebun petani di kawasan hutan dan legalitas. Kalau memang belum siap, maka mandatori ISPO petani diundur dari 2020 menjadi 2025.

"Usulan kami pemerintah membantu petani untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. Untuk itu, mandatori dapat diundur menjadi 2025 setelah masalah petani dapat terselesaikan,"ungkapnya. [ipe]

Komentar

x