Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 23 Juli 2018 | 12:59 WIB

DPR Duga Bawang Putih Mahal karena Kartel Main

Oleh : - | Selasa, 10 April 2018 | 18:27 WIB
DPR Duga Bawang Putih Mahal karena Kartel Main
(Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Wakil Komisi IV DPR, Viva Yoga Mauladi mencium adanya permainan kartel dibalik meroketnya harga bawang putih di pasaran. Orientasi para kartel itu tentu saja hanya keuntungan besar.

"Potensi permainan kartel pasti ada," kata Viva Yoga usai menerima audiensi asosiasi pedagang bawang putih di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (10/4/2018).

Apalagi, lanjut ia, pasar bawang putih yang bersistem pasar oligopoli, hal ini lah yang membuat celah bagi sekelompok orang untuk memainkan harga dan pasokan bawang putih di pasaran. "Ya itu pasar oligopoli, pasar oligopoli pasar yang dikendalikan beberapa orang dalam rangka mengendalikan harga dan pasokan potensi kartelisasi itu ada," tegasnya.

Pemerintah, kata politikus PAN ini seharusnya menangani adanya praktek-praktek curang oleh pihak-pihak tertentu yang merugikan para pedangan. "Kalau melihat sistem pasar seperti itu dan tugas dari pemerintah itu jangan sampai ada kartel itu bertentangan dengan UU," jelas dia.

Belasan pedangan yang tergabung dalam perhimpunan pedagang bawang putih mendatangi Komisi IV DPR, Selasa (10/4). Kehadiran para pedagang bawang putih untuk mengadu soal kelangkaan bawang putih sejak beberapa waktu belakangan ini.

Perwakilan pedangan bawang putih Khairul mengatakan saat ini para pedagang mengaku kesulitan mendapatkan stok bawang putih di pasaran. Kalaupun ada jumlahnya sangat sedikit dan mahal. "Ini sangat memberatkan para pedangan," kata Khairul.

Ia juga meminta pemerintah mengendalikan penjualan bawang putih yang saat ini stok bawang putih dikendalikan oleh para importir. "Bawang yang beredar saat ini kebanyakan adalah bawang putih impor yang berasal dari Cina, sementara bawang putih lokal yang ada tidak layak dijual," tegasnya. [tar]

Komentar

Embed Widget

x