Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 23 September 2018 | 18:24 WIB

Bea Cukai Pekanbaru & Kediri Kompak Operasi Gempur

Rabu, 11 April 2018 | 15:15 WIB

Berita Terkait

Bea Cukai Pekanbaru & Kediri Kompak Operasi Gempur
(Foto: BeaCukai)

INILAHCOM, Jakarta - Bea Cukai Pekanbaru dan Bea Cukai Kediri mengerahkan tim pengawasan rokok ilegal ke beberapa pasar di kedua wilayah pengawasannya lewat Operasi Gempur. Puluhan ribu batang rokok ilegal berhasil diamankan.

"Pada 3 April 2018, Bea Cukai Pekanbaru melakukan operasi pasar di daerah Desa Lipat Kain Kecamatan Kampar Kiri, Provinsi Riau, terhadap tiga buah toko," ungkap Kepala Kantor Bea Cukai Pekanbaru, Prijo Andono, kemarin.

Dari hasil operasi pasar ditemukan 16.064 batang rokok Luffman mild putih jenis sigaret kretek mesin (SKM), 11.400 batang rokok merk Luffman merah jenis sigaret putih mesin (SPM), 19.660 rokok merk Luffman jenis SPM, 3.000 batang rokok merk GR jenis SKM, 18.480 batang rokok merk RMX biru jenis SKM, dan 12.000 batang rokok RMX hitam jenis SKM.

Total jumlah rokok yang ditegah sebesar 80.604 batang. "Seluruh rokok ini tanpa dilekati pita cukai. Nilai barang keseluruhan diperkirakan sebesar Rp54.091.560,00 dan potensi kerugian negara diperkirakan sebesar Rp29.115.420,00," jelasnya.

Tak hanya operasi pasar, petugas Bea Cukai Pekanbaru juga memberikan sosialisasi peraturan tentang Cukai yaitu UU Nomor 39 Tahun 2006. Rokok yang boleh dijual adalah rokok yang memiliki pita cukai yang asli. Petugas memberikan contoh cara membedakan pita cukai yang palsu dan bekas dengan pita cukai yang asli. Pemilik toko menandatangani surat pernyataan untuk tidak menjual rokok tanpa pita cukai dan pita cukai palsu.

Kompak dengan Bea Cukai Pekanbaru, Bea Cukai Kediri pun melakukan operasi pasar stop rokok ilegal di Kecamatan Kandangan Kabupaten Kediri dan Kecamatan Wonosalam Kabupaten Jombang. "Kami mendatangi toko-toko yang menjual rokok eceran dan melakukan pengecekan keaslian pita cukai rokok yang diperjualbelikan di toko-toko tersebut dan memberikan imbauan kepada para pedagang terkait ancaman pidana jika menjual rokok yang tanpa dilekati pita cukai sesuai UU Nomor 39 tahun 2007 tentang Cukai," jelas Kepala Kantor Bea Cukai Kediri, Suryana.

Rokok ilegal, menurut Suryana, biasanya dijual dengan harga yang lebih murah sehingga penjual eceran tergiur dengan untung yang lebih banyak, tapi pedagang juga harus tahu jika menjual rokok ilegal bisa berakibat pidana. "Kami mengimbau kepada para pedagang, jika ada sales yang menawarkan rokok ilegal agar menginformasikannya supaya bisa ditindaklanjuti dan peredaran rokok ilegal dapat diminimalisir".

Dari operasi pasar yang digelar, tidak ditemukan adanya pedagang eceran yang menjual rokok ilegal atau rokok polos. "Bisa ditarik kesimpulan bahwa kesadaran pedagang rokok eceran terkait rokok ilegal dan akibat dari memperjualbelikannya semakin baik," tambah Suryana.

Rokok ilegal adalah rokok yang dalam pembuatan dan peredarannya tidak memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang cukai. Ciri rokok ilegal adalah tidak dilekati pita cukai, menggunakan pita cukai, palsu, pita cukai bekas, dan/atau pita cukai bukan peruntukannya. Peredaran rokok ilegal di tengah masyarakat dapat mengakibatkan berkurangnya penerimaan negara di bidang cukai. [*]

Komentar

x