Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 23 Mei 2018 | 19:37 WIB
 

Revitalisasi Sergab Demi Cadangan Beras Pemerintah

Oleh : - | Rabu, 9 Mei 2018 | 11:47 WIB
Revitalisasi Sergab Demi Cadangan Beras Pemerintah
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengatakan pentingnya pengisian cadangan pangan pemerintah melalui pengadaan gabah/beras untuk menanggulangi kekurangan pangan, gejolak harga, dan bencana.

Demikian diungkapkan Mentan Amran saat memberikan pengarahan sekaligus membukaRapat Koordinasi Serapan Gabah (Sergab) Petani di Kantor Perum Bulog, Jakarta, Rabu (9/5/2018). "Rapat koordinasi ini merupakan momentum yang sangat strategis dalam upaya meningkatkan serapan gabah petani (Sergap) untuk memperkuat cadangan beras pemerintah," kata Menteri Amran.

Acara ini merupakan koordinasi antara Kementerian Pertanian, TNI-AD, dan Perum Bulog dalam upaya mempercepat penyerapan gabah petani. Berdasarkan dataBulog hingga Senin (7/5/2018), realisasi pengadaan gabah/beras oleh Perum Bulog sebesar 667.852 ton atau 30% dari total target sampai Juni 2018 sebesar 2,2 juta ton.

Target penyerapan ini akan terus diupayakan mengingat potensi panen masih cukup besar, terutama di 10 provinsi sentra, yaitu Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sumatera Selatan,Lampung,Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Selatan,Sulawesi Selatan danNusa Tenggara Barat.

Sementara itu Kepala Badan Ketahanan Pangan, Agung Hendriadi selaku KetuaI pelaksana Sergabmengatakan,melalui Rakor ini diharapkan dapat secara bersama-sama membangun komunikasi dan koordinasi yang lebih intensif dengan pemangku kepentingan, agar target penyerapan gabah/beras dapat tercapai.

Untuk itu menurut Agung, revitalisasi sistem serap gabah perlu dilakukan melalui efisiensi rantai pasok dengan cara menekan middlemen yang meraup keuntungan selama ini. "Efisiensi rantai pasok dari petani ke penebas langsung ke unit penggilingan (UPGB) ini sangat penting, agar harga dapat terjaga dan terjangkau daya beli masyarakat," tegas Agung.

Dalam rakor ini juga dilakukan penandatanganan kesepakatan kerjasama antara Gapoktan dengan Kepala Divre Perum Bulog. Secara simbolis, penandatanganan dilakukan oleh empat perwakilan Gapoktan dari empat provinsi, yaitu Sumatera Utara, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan.

Menurut Agung, dengan adanya kesepakatan ini diharapkan dapat mengoptimalkan pemanfaatan bantuan mesin pengering (dryer) bekerjasama dengan Perum Bulog untuk mendukung percepatan serap gabah dalam rangka pemenuhan cadangan beras pemerintah.

Hadir dalam rakor adalah Dirut Perum Bulog, Aster Kasad,Direktur Pengadaan dan Direktur Pelayanan Publik Perum.Bulog, penanggung jawabUpsus/Sergap Nasional, Kepala BPTP seluruh Indonesia serta Kadivre Bulog seluruh Indonesia. [*]

Komentar

 
x