Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 17 Juli 2018 | 10:56 WIB
 

Libur Lebaran 2018

KESDM: Konsumsi LPG Naik 11%, Listrik Terkendali

Oleh : - | Jumat, 22 Juni 2018 | 10:11 WIB
KESDM: Konsumsi LPG Naik 11%, Listrik Terkendali
(Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Konsumsi liquified petroleum gas (LPG/elpiji) nasional, meningkat 11% pada hari terakhir libur Lebaran 2018 atau Hari Raya Idul Fitri 1439 H.

Dalam siaran pers di Jakarta, Kamis, Posko Nasional Sektor ESDM, Rabu (20/6/2018), mencatat bahwa penyaluran LPG dari depot ke stasiun pengisian bulk elpiji (SPBE), meningkat 11% dari rata-rata penyaluran normal.

Kendati demikian, Kementerian ESDM memastikan stok LPG dalam kondisi normal dengan cakupan pasokan sekitar 21 hari.

Selain peningkatan konsumsi LPG, distribusi beberapa bahan bakar minyak jenis gasoline juga mengalami peningkatan sejak 31 Mei hingga 20 Juni 2018.

BBM jenis premium meningkat sebesar 23,9%, pertalite meningkat 9,2%, dan pertamax meningkat 19%.

Namun ada juga ada beberapa gasoline yang tercatat mengalami penurunan konsumsi meski tidak terlalu signifikan, seperti pertamax turbo dan avtur yang masing-masing turun 0,8% dan 3,2%.

Sementara, BBM jenis gasoil seperti solar mengalami penurunan konsumsi 8,7%, pertamina dex turun 0,7%, dexlite turun 6,8%, dan kerosene turun 19,8%.

Meski demikian, pasokan BBM dilaporkan masih tetap aman dengan pasokan antara 21-49 hari, dengan rincian premium 21 hari; Solar/akrasol 21 hari; pertalite 22 hari, kerosene 41 hari; pertamax/akra92 22 hari; pertamax turbo 39 hari; pertamina dex 49 hari; dexlite 20 hari; dan avtur 28 hari.

Ada pun penyediaan ketenagalistrikan secara nasional diklaim masih terkendali dengan daya pasok listrik nasional sebesar 31.301,91 MW dengan beban puncak padai malam hari sebesar 26.994,29 MW.

Pada 19 Juni 2018 dilaporkan, terdapat 21 titik dalam keadaan normal, namun 1 titik dalam kondisi siaga karena ada gangguan circuit breaker (CB).

Gangguan yang terjadi di Sistem Jayapura itu tidak membuat suplai terganggu lantaran masih ada cadangan daya sekitar 11%. Di mana, PLN telah melakukan berbagai upaya perbaikan CB dan melakukan manuver beberapa pembangkit sesuai keperluan sehingga pasokan listrik kepada masyarakat dapat tetap dilakukan dan diharapkan dapat kembali normal secepatnya. [tar]

Komentar

x