Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 13 November 2018 | 12:54 WIB

Daya Saing Koperasi Masih Jeblok, Perlu Dipangkas

Senin, 2 Juli 2018 | 10:11 WIB

Berita Terkait

Daya Saing Koperasi Masih Jeblok, Perlu Dipangkas
(Foto: ilustrasi)

INILAHCOM, Denpasar - Koperasi dan UMKM perlu segera direstrukturisasi guna mengerek daya saing di era yang semakin kompetitif.

Asisten Deputi Pemetaan Kondisi dan Peluang Usaha Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha Kementerian Koperasi dan UKM, Wardoyo, mengatakan, restrukturisasi usaha bagi koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) merupakan hal penting untuk dilakukan dalam upaya menjaga stabilitas kinerja koperasi dan UMKM.

"Dengan restrukturisasi usaha, menjadikan KUMKM memiliki daya saing yang terus terjaga dan jangan sampai gulung tikar alias tutup usahanya," kata Wardoyo.

Untuk itulah, Kemenkop dan UKM melaksanakan Bimbingan Teknis (Bimtek) restrukturisasi usaha bagi KUMKM di berbagai provinsi di Tanah Air, termasuk kali ini di Provinsi Bali.

Wardoyo mengatakan, Bimtek ini diselenggarakan dalam rangka memberikan pemahaman bagaimana melakukan proses restrukturisasi usaha terhadap koperasi dan UMKM yang benar sesuai aturan yang berlalu.

Untuk melakukan restrukturisasi usaha para konsultan PLUT (Pusat Layanan Usaha Terpadu) dan pendamping KUMKM yang meliputi Konsultan Keuangan Mitra Bank (KKMB), Petugas Penyuluh Koperasi Lapangan (PPKL), dan inkubator bisnis perlu terlebih dahulu mengukur kondisi kesehatan koperasi dan UMKM yang akan direstrukturisasi.

Dengan begitu maka dapat diketahui kondisi usahanya sebelum dilakukan restrukturisasi apakah usahanya sehat, kurang sehat, atau tidak sehat.

Kemenkop dan UKM telah menyediakan Early Warning System (EWS) sebagai alat diagnosis kinerja usaha koperasi dan UMKM yang mampu mendeteksi dari 3 aspek yaitu aspek kelembagaan/organisasi, aspek finansial/keuangan, dan aspek portopolio bisnis/usaha.

Dari hasil diagnosis akan terlihat aspek dan indikator mana yang tidak sehat dan perlu dilakukan restrukturisasi. "Di samping EWS juga disiapkan Skema dan Standar Operasional Prosedur (SOP) untuk memberikan solusi yang tepat dan benar sehingga aspek-aspek yang dinilai kurang sehat dapat ditata kembali agar menjadi sehat dan tetap berdaya saing," kata Wardoyo.[tar]

Komentar

x