Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 19 September 2018 | 13:07 WIB

Tol Cikampek Sering Macet, KA JakBan Ditambah

Selasa, 3 Juli 2018 | 20:21 WIB

Berita Terkait

Tol Cikampek Sering Macet, KA JakBan Ditambah
Direktur Utama KAI Edi Sukmoro - (Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - PT Kereta Api Indonesia (Persero/KAI) bakal menambah jumlah kereta api Jakarta-Bandung (JakBan). Seiring kemacetan tol Cikampek.

"Belakangan ini jumlah penumpang kereta Jakarta-Bandung PP terus melonjak. Ini kemungkinan besar karena masyarakat menghindari macet dampak proyek pembangunan di ruas jalan tol Cikampek," kata Direktur Utama KAI Edi Sukmoro, di Jakarta, Selasa (3/7/2018).

Rute KA Jakarta-Bandung (PP), menurut dia, awalnya dilayani sebanyak delapan kereta atau 16 perjalanan pergi pulang."Namun, tingginya permintaan saat ini, KAI sudah menambahnya menjadi 10 kereta atau melayani 20 trip," ujarnya.

Ia menjelaskan, jika jumlah penumpang yang menggunakan moda kereta api dari Jakarta menuju Bandung tetap membludak, maka KAI siap menambah hingga 15 kereta menjadi 30 trip (perjalanan).

Meski begitu, Edi menjelaskan penambahan akan disesuaikan dengan tingkat kapasitas slot yang tersedia pada rute tersebut dan termasuk pengadaan kereta sendiri.

"Kita lihat tingkat kepadatan jalur yang tersedia. Apakah sarana dan prasarana mampu menanggung beban tambahan kapasitas," ujarnya.

Untuk itu, Edi juga menyampaikan bahwa selain menambah slot kereta pada rute Jakarta-Bandung, juga dimungkinkan untuk merevitalisasi rute Cianjur-Padalarang-Bandung.

"Rute kereta Bogor-Sukabumi-Cianjur sudah terbangun. Tapi, Cianjur-Padalarang-Bandung masih mati. Ini bisa direaktivasi untuk membantu mengatasi kemacetan di jalan raya," ujarnya.

Demikian juga antisipasi kurangnya sarana, ia mengemukakan bahwa pihaknya sudah melakukan kerja sama dengan PT INKA (Persero) dengan memesan kereta sebanyak 800 unit kereta. "Sebanyak 438 di antaranya akan didatangkan hingga Lebaran 2018, yang dialokasikan, antara lain untuk rute-rute yang membutuhkan seperti Jakarta-Bandung ini," kata Edi. [tar]

Komentar

x