Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 19 November 2018 | 17:28 WIB

Jokowi Legalkan Tunjangan Pembina Jasa Kontruksi

Rabu, 25 Juli 2018 | 03:09 WIB

Berita Terkait

Jokowi Legalkan Tunjangan Pembina Jasa Kontruksi
Presiden Joko Widodo - (Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Presiden Joko Widodo meneken Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 52 Tahun 2018 tentang Tunjangan Jabatan Fungsional Pembina Jasa Konstruksi.

Perpres yang ditandatangani per 17 Juli 2018 ini, diterbitkan dengan pertimbangan untuk meningkatkan mutu, prestasi, pengabdian, dan produktivitas kinerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Pembina Jasa Konstruksi.

"Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Pembina Jasa Konstruksi, diberikan Tunjangan Pembina Jasa Konstruksi setiap bulan," bunyi Pasal 2 Perpres ini yang dilansir dari website Setkab.go.id, Jakarta, Selasa (24/7/2018).

Besaran Tunjangan Pembina Jasa Konstruksi sebagaimana dimaksud tercantum dalam lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Perpres ini, yaitu tunjangan Pembina Jasa Konstruksi Utama sebesar Rp2.230.000.

Untuk Pembina Jasa Konstruksi Madya Rp1.520.000, Pembina Jasa Konstruksi Ahli Muda Rp1.211.000, dan Pembina Jasa Konstruksi Pertama Rp540.000.

Pemberian Tunjangan Pembina Jasa Konstruksi, menurut Perpres ini, bagi PNS yang bekerja pada Pemerintah Pusat dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), dan bagi PNS yang bekerja pada Pemerintah Daerah dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).

"Pemberian Pemberian Tunjangan Pembina Jasa Konstruksi dihentikan apabila PNS sebagaimana dimaksud diangkat dalam jabatan struktural atau jabatan fungsional lain, atau karena hal lain yang mengakibatkan tunjangan dihentikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan," bunyi Pasal 5 Perpres ini.

Tata cara pembayaran dan penghentian pembayaran Tunjangan Pembina Jasa Konstruksi, menurut Perpres ini, dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. "Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan," bunyi Pasal 7 Peraturan Presiden Nomor 52 Tahun 2018 yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly pada 18 Juli 2018. [tar]

Komentar

Embed Widget
x