Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 19 Agustus 2018 | 09:16 WIB

Keanekaragaman Hayati RI Bisa Penuhi Pangan Dunia

Oleh : - | Minggu, 29 Juli 2018 | 13:55 WIB
Keanekaragaman Hayati RI Bisa Penuhi Pangan Dunia
(Foto: BKP)

INILAHCOM, Jakarta - Kementerian Pertanian tahun 2016-2017 telah mewujudkan kedaulatan pangan dengan pencapaian swasembada beberapa komoditas seperti beras, jagung, bawang merah, cabe, daging ayam, telur, dan minyak goreng.

"Kini, muncul harapan untuk mandiri dan berdaulat pangan bagi bangsa Indonesia dengan memproduksi beragam pangan berbasis sumber daya lokal. Ini kenyataan bahwa, Indonesia adalah bangsa besar memiliki keanekaragaman hayati nomor 2 di dunia," kata Menteri Pertanian Amran Sulaiman dalam sambutannya yang dibacakan Kepala Badan Ketahanan Pangan Agung Hendriadi, pada Rapat Koordinasi Dewan Ketahanan Pangan di Jakarta, Sabtu (28/7/2018).

Menurut Amran Sulaiman, potensi sumber daya pangan Indonesia berlimpah, terdapat sekitar 100 jenis pangan sumber karbohidrat, 100 jenis kacang-kacangan, 250 jenis sayuran, dan 450 jenis buah-buahan.

"Keanekaragaman hayati ini, bila kita kelola dengan baik akan menjadi bahan pangan bukan hanya dapat memenuhi kebutuhan pangan masyarakat Indonesia, juga bisa memenuhi kebutuhan pangan dunia," jelas Amran.

Selain itu, produksi pangan beragam sangat penting mempercepat penganekaragaman konsumsi pangan untuk meningkatkan kualitas konsumsi pangan dan gizi masyarakat, sehingga dapat mewujudkan manusia Indonesia yang sehat, aktif, dan produktif.

Namun menurut Amran, saat ini bangsa Indonesia masih dihadapkan pada permasalahan pangan dan gizi, termasuk akses terhadap pangan. Selain itu, permasalahan pola konsumsi pangan masyarakat Indonesia masih jauh dari ideal, di mana saat ini didominasi karbohidrat dari padi-padian. "Masyarakat kita masih kurang mengkonsumsi protein dari sumber pangan hewani. Juga kurang mengkonsumsi sayur dan buah," ujar Amran.

"Apabila kondisi ini dibiarkan, dapat menimbulkan persoalan serius dalam menyiapkan generasi tangguh dan berdaya saing. Karena itu, diperlukan suatu strategi yang tepat untuk memperkuat program penganekaragaman pangan dan implementasinya di masyarakat," tegas Amran yang juga Ketua Harian Dewan Ketahanan Pangan.

Melihat permasalahan tersebut, menurut Amran, diperlukan pemikiran dan kerja keras semua pemangku kepentingan termasuk dari Kelompok Kerja (Pokja) Bidang Ahli dan Bidang Pemberdayaan Dewan Ketahanan Pangan.

Dalam rakor ini diadakan diskusi yang di pandu Tenaga Ahli Menteri Pertanian Sam Herodian. Sedangkan paparan oleh Kepala BKP/Sekretaris DKP Agung Hendriadi dengan makalah Dukungan Kebijakan untuk Pengembangan Diversifikasi Pangan dan Gizi.

Pemapar berikutnya peneliti BPPT Nur Mahmudi Ismail dengan makalah Strategi Komunikasi dan Promosi Diversifikasi Pangan di Era Digital, dan Ketua Pokja Ahli Dewan Ketahanan Pangan Drajat Martianto dengan makalah Modernisasi Olahan Pangan Lokal: Potensi Bisnis dan Penyerapan Pangan Ritel.

Rakor dihadiri para Pokja Bidang Ahli dan Pokja Bidang Pemberdayaan Ketahanan Pangan; juga Kepala Dinas dari seluruh Provinsi di Indonesia (selaku Sekretaris DKP Provinsi) yang menjadi ukung tombak dalam pelaksanaan kegiatan di daerah. [*]

Komentar

x