Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 17 Agustus 2018 | 04:53 WIB

DHE Didominasi US$, BI dan GPEUI Saling Tuding

Oleh : - | Rabu, 8 Agustus 2018 | 20:39 WIB
DHE Didominasi US$, BI dan GPEUI Saling Tuding
Ketua Umum GPEI, Benny Soetrisno - (Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) mengklaim eksportir sudah mengkonversi 40% devisa hasil ekspornya (DHE) ke rupiah.

Ketua Umum GPEI, Benny Soetrisno di Jakarta, Rabu (8/8/2018), mengatakan, eksportir yang belum mengkonversi DHE ke rupiah karena kebutuhan. Para eksportir itu perlu valuta asing (valas) untuk membayar impor bahan baku dan barang modal, demi kelanjutan usaha sesuai target bisnis yang dicanangkan.

"40 persennya DHE sudah terkonversi ke rupiah. Kami konversi karena kami juga membutuhkan untuk bayar gaji pegawai dan biaya domestik lainnya," ujar Benny.

Sepanjang 2017, nilai ekspor Indonesia mencapai US$168,73 miliar. Dari angka tersebut, DHE yang dibawa pulang dan disimpan di perbankan domestik sebesar 90%.

Namun, angka yang dilontarkan GPEI berbeda dengan angka Bank Indonesia (BI) dan pemerintah. BI dan pemerintah, menyebut baru 15% porsi DHE yang dikonversi ke rupiah dari 90% DHE yang dibawa pulang.

Benny menjelaskan, eksportir sebenarnya menunggu terobosan BI dan pemerintah untuk mendorong agar DHE "pulang kampung" dan berwujud rupiah.

Masalahnya, menurut Benny, masih ada beberapa kebijakan yang menjadi disinsentif. Misalnya, biaya swap, atau secara sederhananya kegiatan barter valas ke rupiah masih dikenakan premi mahal.

Sekedar catatan, swap adalah transaksi pertukaran dua valas melalui pembelian tunai dengan penjualan kembali secara berjangka, atau penjualan tunai dengan pembelian kembali secara berjangka.

"Biaya swap valas sekarang lima persen (tenor satu bulan), itu masih mahal. Lah empat persen saja masih mahal, sekarang kita dirayu dong supaya mau menukarkan dolar ke rupiah pada saat kita tidak membutuhkan rupiah," ujar Benny.

Menurut dia, eksportir lebih membutuhkan kemudahan dan kerendahan biaya untuk konversi valas ke rupiah. Baru setelah itu, insentif dari pemerintah untuk membawa pulang DHE ke domestik. Benny juga berseloroh jika BI dan pemerintah membutuhkan valas, eksportir rela "meminjamkannya" untuk stabilisasi nilai tukar rupiah. "Namun, kita meminta komitmen pemerintah dan BI, untuk mengembalikan di waktu yang tepat. Tanpa bunga, kita berikan," ujar Benny.

Saat ini, pemerintah tengah berupaya menarik Devisa Hasil Ekspor (DHE) ke dalam negeri dan mengonversinya ke rupiah dari dolar AS serta mata uang lainnya. Hal ini dilakukan untuk memperkuat cadangan devisa serta mempersempit defisit transaksi berjalan. Cadangan devisa terus anjlok sejak Januari 2018, di antaranya, untuk kebutuhan intervensi pasar guna menstabilisasi nilai tukar rupiah. [tar]


Komentar

x