Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 21 September 2018 | 04:19 WIB

RI Ajak ASEAN Tekan Gini Ratio dengan Cara Ini

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 12 September 2018 | 11:01 WIB

Berita Terkait

RI Ajak ASEAN Tekan Gini Ratio dengan Cara Ini
Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara - (Foto: inilahcom)

INILAHCOM, Hanoi - Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara mengajak Negara Anggota ASEAN untuk memanfaatkan ekonomi digital untuk mengurangi kesenjangan ekonomi dan sosial di masing-masing negara.

Hal itu dinyatakan sebagai langkah konkret untuk mewujudkan Digital ASEAN. "Negara ASEAN juga menghadapi kesenjangan kesejahteraan yang tercermin dalam angka gini ratio. Seluruh negara anggota ASEAN masih menghadapi tantangan untuk mengurangi gini ratio. Kita harus mempromosikan ekonomi digital sebagai salah satu cara untuk mengurangi gini ratio," katanya dalam World Economic Forum on ASEAN Start Ups di NCC, Hanoi, Vietnam, Selasa (11/9/2018).

Rudiantara yang juga menjabat sebagai Dewan WEF Digital ASEAN Governor menyatakan peluang ekonomi digital bisa menjadi solusi untuk meningkatkan pemerataan kesejahteraan dan mengurangi kesenjangan ekonomi.

"Indonesia telah berhasil mengurangi jadi 39 persen setelah sebelumnya selalu diatas 40 persen. Vietnam bisa sampai 37 persen," katanya seperti mengutip dari laman resmi Kominfo.

Dalam Forum ASEAN Start-Ups bertema Ekosistem Inovasi dan Kewirausahaan yang dipandu Pendiri dan Ketua Eksekutif Forum Ekonomi Dunia Profesor Klaus Schwab itu, menteri dan pelaku bisnis Negara Anggota ASEAN membahas mengenai Revolusi Industri ke-4 dan peran generasi berikutnya untuk merintis jalan melalui perubahan kebijakan.

Panel dibuka dengan fokus pada upaya pemerintah dalam membantu dan memfasilitasi pertumbuhan start up digital. Dalam panel itu, Menteri Rudiantara menekankan kembali peran pemerintah sebagai fasilitator dan akselerator untuk mendorong perkembangan ekonomi digital.

"Kami selalu berupaya memfasilitasi bahkan melakukan akselerasi untuk mendorong kemunculan start up digital. Jika ada yang bertanya bagaimana bisa mengembangkan startup, saya jawab follow the money," katanya seraya menjelaskan peran pemerintah untuk menjadi fasilitator mempertemukan start up digital dengan venture capital sebagaimana dilakukan Indonesia melalui Next Indonesia Unicorn (NextICorn).

Selain Rudiantara, hadir panelis lain yaitu Group Executive Director Lippo Group, John Riady; Wakil Presiden Regional, Asia dan Pasifik International Finance Corporation (IFC), Nena Stoiljkovic; dan Ketua dan Chief Executive Officer Sinar Mas Agribisnis & Makanan, Franky Oesman Widjaja.

Klaus mengatakan Menteri Rudiantara terkenal dengan Menteri yang paling progresif di ASEAN. "Untuk menggerakkan ekosistem digital yang kuat di Indonesia. Saya melihat faktor kunci keberhasilan menjadi CEO adalah menjadi CKLO - Chief Keep Learning Officer," katanya.

Komentar

x