Find and Follow Us

Minggu, 25 Agustus 2019 | 06:11 WIB

KPUPR Rampungkan Infrastruktur Cegah Banjir Garut

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 20 Januari 2019 | 16:27 WIB
KPUPR Rampungkan Infrastruktur Cegah Banjir Garut
(Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Garut - Proyek pembangunan tanggul Sungai Cimanuk dan anak Sungai Cimanuk seperti Cibarengkok dan Cikajang sepanjang total 5 Km pada tahun 2017-2018 menjadi andalan untuk menghindari banjir di Garut, Jawa Barat.

Pada 20 September 2016, musibah banjir bandang yang terjadi di Kota dan Kabupaten Garut, Jawa Barat. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR)mendapat tugsa dari Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) untuk penataan hulu Sungai Cimanuk melalui konservasi tanah dan air serta penataan ruang.

Selain itu perbaikan tanggul Sungai Cimanuk serta pembangunan dua tower rumah susun sederhana sewa (rusunawa) bagi korban bencana banjir bandang.

pada saat meninjau langsung ke lokasi banjir bandang (23/9/2016)

Musibah banjir seiring rusaknya vegetasi di kawasan DAS menjadi slaah satunya penyumbang terjadinya bencana banjir dan tanah longsor. "Untuk memperbaiki DAS kritis, dibutuhkan peran serta semua pihak," kata Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono.

Pembangunan tanggul dilakukan di Kecamatan Karangpawitan, Garut Kota, Tarogong Kidul, Cikajang, dan Pasir Wangi. Selain tanggul, Kementerian PUPR melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Cimanuk Cisanggarung juga membangun 4 buah Check Dam di hulu sungai untuk menahan laju sedimentasi ke hilir, seperti mengutip dari laman resmi Kementerian PUPR.

Kepala Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Cimanuk Cisanggarung, Happy Mulya mengatakan pembangunan tanggul dan check dam dilakukan pada tahun 2017 dan 2018 dengan total biaya sebesar Rp110,8 miliar.

"Dengan sedimentasi yang tinggi, Sungai Cimanuk membutuhkan 30 check dam, sekarang sudah selesai 4 buah," kata Happy saat meninjau salah satu lokasi yang terkena banjir bandang pada tahun 2016 lalu yakni di Jalan RSU Dr. Slamet, Kabupaten Garut.

Menurut Happy untuk mencegah terulangnya banjir bandang di Garut, pembangunan infrastruktur pengendali banjir juga perlu diiringi dengan penataan kawasan resapan di daerah hulu Sungai Cimanuk. Daerah Aliran Sungai (DAS) Cimanuk termasuk DAS kritis dimana sekitar 100 ribu hektar atau 30% daerah tangkapan airnya mengalami kerusakan.

Di hulu DAS terjadi perubahan pemanfaatan lahan yang sebelumnya tanaman keras menjadi perkebunan tanaman hortikultura seperti wortel, kentang dan akar wangi.

"Akibatnya air hujan tidak bisa terserap optimal ke dalam tanah dan mengakibatkan semakin banyak aliran air permukaan yang masuk ke Sungai dengan membawa sedimen. Sementara di hilir sungai juga terjadi penyempitan sungai akibat permukiman," kata Happy.

Sebagaimana diketahui, pada 20 September 2016 lalu, Garut mengalami banjir bandang yang mengakibatkan sekitar 35 orang meninggal dunia, 633 rumah terendam, 54 rumah hanyut, dan ribuan warga terpaksa mengungsi. Banjir juga merusak tanggul banjir di Kaum Lebak sepanjang 50 meter dan Sukajaya sepanjang 250 meter.

Untuk mengenang dan meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga DAS Cimanuk dibangun Tugu Peringatan Banjir Bandang Sungai Cimanuk.

Lilis Neti, Kepala Kecamatan Terogong Kidul, Kabupaten Garut mengatakan usai banjir bandang masyarakat sekitar Sungai Cimanuk was-was terjadi lagi banjir. "Alhamdulillah, setelah pembangunan tanggul selesai, tidak terjadi banjir lagi. Warga yang rumahnya rusak akibat banjir juga sudah dipindahkan ke Rusun. Saya harapkan kawasan bantaran sungai yang akan dibebaskan nantinya menjadi kawasan hijau," kata Lilis.

Kementerian PUPR melalui Ditjen Penyediaan Perumahan bekerjasama dengan pemerintah Kabupaten Garut membangun 2 tower Rusun di Kecamatan Margawati bagi korban banjir. Rusun yang menghabiskan biaya sebesar Rp 44,5 miliar dengan jumlah 140 unit dan telah dilengkapi meubelair, air bersih dan listrik. Saat ini warga sudah menghuni rusun tersebut.

Komentar

x