Find and Follow Us

Senin, 17 Juni 2019 | 14:56 WIB

Bagasi Berbayar Bikin Biaya Logistik Makin Mahal

Kamis, 24 Januari 2019 | 11:00 WIB
Bagasi Berbayar Bikin Biaya Logistik Makin Mahal
Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Enny Sri Hartati - (Foto: Inilahcom/Didik)

INILAHCOM, Jakarta - Kenaikan tarif pengiriman barang dari perusahaan jasa pengiriman seperti JNE, Lion Parcel, J&T Express dan sejenisnya, dampak dari kebijakan maskapai yang menerapkan bagasi berbayar.

"Kenaikan biaya kargo itu imbas dari kebijakan maskapai, karena yang memiliki instrumen angkutan itu maskapai. Kargo mengikuti biaya yang dikenakan oleh maskapai," ujar Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Enny Sri Hartati, Jakarta, Rabu (22/1/2019).

Dia menjelaskan, terkait kargo itu merupakan industri tersendiri, mengingat perusahaan kargo selalu memperhitungkan beragam aspek seperti biaya angkutan, biaya per unit dan berbagai hal lainnya.

Sebelumya perusahaan-perusahaan jasa pengiriman seperti JNE, Lion Parcel, J&T Express menaikkan tarif ongkos pengiriman, dengan kenaikan

Menurut Public Relations J&T Express Elena, kenaikan tarif terpaksa dilakukan demi alasan operasional, yakni terkait kenaikan Surat Muatan Umum atau kargo.

Hal senada juga disampaikan oleh CEO Lion Express Farian Kirana yang mengatakan bahwa kebijakan menaikkan tarif pengiriman tersebut diambil, mengingat adanya kenaikan tarif Surat Muatan Umum sejak November 2018. Di mana untuk beberapa rute naik hampir dua kali lipat.

Presiden Direktur JNE, M Feriadi bilang, penyesuaian tarif pengiriman tersebut harus dilakukan demi menyesuaikan berbagai berbagai biaya operasional yang turut meningkat seiring dengan kenaikan biaya kargo udara yang diberlakukan oleh pihak maskapai penerbangan.

Feriadi yang juga Ketua Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia (Asperindo), menambahkan pihaknya bersama dengan lebih dari 200 perusahaan anggota asosiasi itu telah sepakat untuk melakukan penyesuaian tarif pengiriman di bulan Januari 2019.

Langkah itu sesuai dengan arahan dari DPP Asperindo melalui surat No. 122/ DPP.ASPER/XI/2018 agar iklim usaha antara perusahaan jasa pengiriman ekspres, pos, dan logistik tetap kondusif serta harmonis. [tar]

Komentar

x