Find and Follow Us

Selasa, 21 Mei 2019 | 03:10 WIB

Rini Ingin Produksi Pupuk Subsidi Turun Lagi

Sabtu, 9 Februari 2019 | 00:13 WIB
Rini Ingin Produksi Pupuk Subsidi Turun Lagi
Menteri Badan Usaha Milik Negara ( BUMN) Rini Soemarno - (Foto: inilahcom)

INILAHCOM, Cianjur - Menteri Badan Usaha Milik Negara ( BUMN) Rini Soemarno ingin agar PT Pupuk Indonesia menurunkan biaya produksi pupuk bersubsidi.

"Saya memang mendorong kepada grup Pupuk Indonesia untuk bisa menurunkan biaya produksi, bagaimana mengefisienkan diri sehingga biaya produksi Rp4.500 itu bisa lebih turun," ujar Rini kepada wartawan di Cianjur, Jawa Barat, Jumat (8/2/2019).

Dia menjelaskan produksi pupuk itu bahan bakunya adalah gas, sedangkan gas saat harganya cukup mahal sehingga biaya produksi pupuk berkisar Rp4.500.

Namun, petani mendapatkan pupuk bersubsidi yang dijual dengan harga Rp1.800, dengan selisih kekurangannya sekitar Rp2.700 disubsidi oleh negara.

"Kalau umpamanya biaya produksi Rp4.500 turun menjadi Rp4.000 saja berarti jumlah pupuk yang disubsidi bisa lebih banyak, tanpa negara harus menambah uang. Ini yang kita dorong," ujar Rini.

Ia mengatakan terus berkomunikasi dengan kementerian ESDM terkait bagaimana bisa menurunkan harga gas tersebut, salah satunya dengan mencoba mendapatkan gas dari proses mengubah batu bara yang kalorinya rendah menjadi gas.

"Ini salah satunya bisa jadi bahan baku untuk pupuk. Kita harapkan dengan demikian biaya produksinya bisa lebih murah. Hal-hal ini yang coba kita lakukan," kata Menteri BUMN saat meninjau stok pupuk bersubsidi Pupuk Indonesia.

Rini juga terus mendorong BUMN untuk melihat alternatif-alternatif bahan baku, sehingga memberikan yang terbaik bagi masyarakat.

Pada kesempatan itu, Rini meninjau stok pupuk bersubsidi PT Pupuk Indonesia di Gudang Lini III yang berlokasi di Pasir Hayam, Cianjur sekaligus mendengarkan aspirasi dari pemilik kios pengecer pupuk dan petani setempat.[tar]

Komentar

x