Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 26 Maret 2019 | 10:17 WIB

Pengamat Nilai Visi Jokowi tentang B100 Lebai

Oleh : Indra Hendriana | Senin, 18 Februari 2019 | 05:00 WIB

Berita Terkait

Pengamat Nilai Visi Jokowi tentang B100 Lebai
Direktur Indef Berly Martawardaya - (Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - Direktur Indef Berly Martawardaya menilai, visi calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo soal pengembangan energi B100, atau campuran biodiesel 100% pada BBM, sulit tercapai.

"B100 itu agak sulit. Pasalnya kalau 100 persen biodiesel itu banyak yang tidak jalan. Maksimal campuran biodiesel itu biasanya 40 persen," katanya di Jakarta, Minggu malam (17/2/2019).

Menurut dosen Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia itu, di Eropa yang kepedulian atas lingkungannya tinggi saja, program B100 masih belum bisa direalisasikan.

Ia menyayangkan dari visi misi Jokowi soal pengembangan energi baru dan terbarukan (EBT), hanya pengembangan minyak kelapa sawit yang diangkat. Padahal, Indonesia memiliki potensi pasokan energi baru dan terbarukan yang begitu melimpah.

"Kalau bicara energi baru dan terbarukan biasanya akan biacar soal angin, air, surya atau geotermal, tapi kok tidak disebut. Itu agak aneh. Padahal ada beberapa yang sudah beroperasi misal pembangkit angin di Sidrap. Itu jadi pertanyaan," katanya.

Ia berharap ada komitmen Jokowi untuk mendorong pengembangan dan pemanfaatan EBT dalam bauran energi nasional yang ditargetkan mencapai 23 persen pada 2025. Ada pun saat ini, porsi pemanfaatan EBT dalam bauran energi baru mencapai 8 persen.

Calon Presiden nomor 01 Joko Widodo (Jokowi) menyebutkan saat ini Indonesia sedang menuju pada proses pengembangan energi B100 atau campuran biodiesel 100 persen pada BBM.

"Kita sudah produksi B20 sudah sebanyak 98 persen, artinya B20 sudah rampung, saat ini kita menuju B100," kata Jokowi dalam Debat Capres 2019 Putaran Kedua di Jakarta, Minggu.

Selain itu, Jokowi juga menyampaikan bahwa sebanyak 30 persen sawit di Indoensia akan dimanfaatkan menjadi energi baru terbarukan. "Ini sudah kita rencanakan secara rijik dan jelas, hal ini untuk agar kita tidak tergantung pada impor minyak. [tar]

Komentar

x