Find and Follow Us

Selasa, 19 November 2019 | 12:50 WIB

Ubi Jalar Karanganyar Ekspor ke Korea

Senin, 21 Oktober 2019 | 16:22 WIB
Ubi Jalar Karanganyar Ekspor ke Korea
(Foto: Humas Kementan)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) mendukung upaya pemerintah Kabupaten Karanganyar mengembangkan produksi ubi jalar di wiliayah Tawangmangu, yang merupakan destinasi pariwisata. Petani di Tawangmangu memproduksi ubi jalar sebagai makanan ringan yang lezat rasanya untuk cemilan pengunjung wisata hingga diekspor ke Korea.

Hal ini terungkap saat kunjungan Kerja Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi ke Kabupaten Karanganyar, Jumat (18/10), saat meninjau usahatani ubi jalar di Desa, Karanglo Kecamatan Tawangmangu.

Suwandi mengatakan ubi jalar sebagai pangan alternatif mulai dilirik sebagai usahatani yang menguntungkan. Karena itu, kementan sangat mendukung apa yang dilakukan petani di Tawangmangu.

"Mari kita manfaatkan pangan lokal, pangan lokal itu punya nilai gizi tinggi. Tinggal bagaimana kita bisa mengolahnya supaya ada nilai tambah dan sudah ekspor ke Korea," ujarnya.

Sugiarto, petani ubi jalar menceritakan hasil panen ubi jalar 40 ton perhektar, dengan harga jual Rp3 ribu/kg. Alhasil, penerimaannya kurang lebih Rp120 juta.

"Biaya produksi sekitar Rp40 juta, jadi untung Rp80 juta selama periode 6 bulan," tuturnya.

"Usahatani ubi jalar di daerah ini menjanjikan sekali karena karena rata-rata pendapatan petani per bulan bisa Rp 12 juta," tambah Sugiarto.

Wagimin, Koordinator penyuluh pertanian kecamatan Tawangmangu menyebutkan varietas yang diusahakan petani disini biasanya manohara dan ubi Jepang, karena memang varietas ini yang selama ini laku di pasaran. Usahatani ubijalar ini tumpang sari dengan bunga kol dan cabai. Waktu panen bunga kol 58 hari setelah tanam.

"Dengan Produksi bunga kol 16 ton dan harga jual Rp 10 ribu per kilogram, hasil dari bunga kol bisa menutupi biaya untuk ubijalar," bebernya.

Selain mengunjungi lokasi panen, Suwandi bersama rombongannya ikut melihat usaha pengolahan ubijalar menjadi produk keripik dan kremes.

Suyatno, pengusaha yang berkecimpung di usaha ubi jalar mengatakan keperluan bahan baku ubi jalar segar sekitar 15 ton per hari.

"Sebanyak itu dipakai untuk 29 pengusaha pengolahan ubijalar yg produknya yang dipasarkan ke Jakarta, daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur," ungkapnya.

Kunjungan berikutnya ke usahanya Widodo pemilik CV. Makmur Abadi Jaya di desa Puntuk Rejo kecamatan Ngargoyoso yang puluhan tahun menjadi eksportir olahan ubi jalar dalam bentuk stik.

Widodo menjelaskan produknya 100 persen diekspor ke Korea, sekitar 1.800 ton pertahun. Suplai bahan bakunya berasal dari petani ubi jalar di wilayahnya. Pasokan dari petani lancar dan harga bagus, buktinya sudah rutin masuk Korea.

"Usaha pengolahannya mampu membuka lapangan pekerjaan. Ada tenaga kerja warga sini cukup banyak sekitar 60 orang yang kami pekerjakan disini," sebutnya.

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Karanganyar Supramnaryo berharap akan meningkatkan pembinaan ke petani ubi jalar untuk memperluas areal saat ini 1.000 hektar sekaligus meningkatkan produktivitasnya. Saat ini produktivitas sekitar 40 sampai 45 ton dan umur panen 6 bulan.

"Harga ubi di petani Rp 3.000 sampai 3.500 perkilogram dan bila diolah menjadi kripik Rp18.500 perkilogram dengan perbandingan 3 kilogram ubi menjadi 1 kg kripik," jelasnya. [*/rok]

Komentar

x