Find and Follow Us

Sabtu, 14 Desember 2019 | 09:37 WIB

Ekonomi Dunia Memburuk, BI Bilang RI Masih Oke

Jumat, 29 November 2019 | 06:09 WIB
Ekonomi Dunia Memburuk, BI Bilang RI Masih Oke
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo - (Foto: Inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyebut stabilitas ekonomi Indonesia tahun ini, tetap terjaga karena kuatnya sinergi kebijakan ekonomi nasional dan bauran kebijakan BI yang diarahkan untuk mendorong pertumbuhan, meski perekonomian global memburuk.

"Kita bersyukur di tengah buruknya ekonomi global, kinerja dan prospek ekonomi cukup baik. Stabilitas terjaga, momentum pertumbuhan berlanjut, sementara sejumlah negara mengalami resesi atau bahkan krisis," kata Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo dalam pertemuan tahunan 2019 di Jakarta, Kamis (28/11/2019).

Ia optimistis pertumbuhan ekonomi yang baik itu akan meningkat tahun 2020 ditopang permintaan domestik, konsumsi dan investasi.

Pertumbuhan yang membaik, lanjut dia, juga tercatat di sejumlah daerah di Tanah Air dengan proyeksi inflasi yang rendah sebesar 3,1 persen pada akhir 2019 dan diyakini terkendali sesuai sasaran 3 plus minus 1 persen 2020.

Perry menyebut rendahnya inflasi selama lima tahun terakhir mendukung daya beli masyarakat. Sedangkan perkembangan rupiah, lanjut dia, juga menguat tahun ini dan akan bergerak stabil tahun 2020. "Disamping kebijakan BI, stabilitas rupiah didukung terjaganya keseimbangan neraca pembayaran dan cadangan devisa meningkat," imbuhnya.

Perry mengungkapkan tiga kunci yang bisa dilakukan menghadapi situasi ekonomi global yakni sinergi, transformasi dan inovasi.

Ia menjelaskan transformasi ekonomi ditingkatkan agar pertumbuhan lebih tinggi lagi dan sumber pertumbuhan dalam negeri akan dikembangkan seperti manufaktur, pariwisata, maritim, pertanian, dan UMKM.

Perbaikan iklim investasi, pembangunan infrastruktur dan sumber daya manusia, lanjut dia, juga akan dipercepat. Sedangkan ekspor didorong melalui perdagangan internasional di antara kawasan termasuk menyasar pasar negara baru.

"Inovasi digital kami kembangkan sebagai sumber pertumbuhan sekaligus mendorong inklusi ekonomi dan keuangan melalui pengembangan dan integrasi ekosistem ekonomi dan keuangan digital dalam unicorn nasional di berbagai segmen," katanya.[tar]

Komentar

Embed Widget
x