Find and Follow Us

Senin, 27 Januari 2020 | 22:19 WIB

PLN Ganti 11.279 kWh Meter Terdampak Banjir

Oleh : Indra Hendriana | Jumat, 10 Januari 2020 | 16:05 WIB
PLN Ganti 11.279 kWh Meter Terdampak Banjir
(inilahcom)
facebook twitter

INILAH COM, Bekasi - PLN menggelar pemeriksaan instalasi listrik gratis bagi 2020 warga terdampak banjir yang berada di wilayah Jabodetabek. Hal ini dilaksanakan demi memastikan keamanan masyarakat.

Program ini dilaksanakan selama 15 hari mulai Jumat (10/1) ditandai dengan gelaran apel pemeriksaan instalasi dan penggantian kWh meter yang dipimpin oleh Direktur Bisnis Regional PLN Jawa, Madura, Bali (Jamali) Haryanto WS dan diikuti oleh 200 personel PLN di Kantor Area PLN Pondok Gede, Bekasi.

Selain mengadakan pemeriksaan listrik gratis, PLN juga mengganti kWh meter pra dan paska bayar bagi pelanggan yang meternya terendam banjir secara gratis, jumlah penggantian kwh meter tersebut adalah sebanyak 9242 di wilayah Jakarta, 1156 di wilayah Banten dan 881 di Jawa Barat sehingga total penggantian kwh meter terendam banjir Jabodetabek adalah sebanyak 11.279 kWh meter.

"Paska banjir kemarin, PLN melakukan pemeriksaan, pembersihan dan pengamanan instalasi listrik pelanggan, kami melakukan ini agar pelanggan dapat kembali menikmati listrik dengan rasa aman, tenang dan nyaman," kata Haryanto, Jumat (10/1/2020).

Kejadian bencana banjir Jabodetabek diawal tahun 2020 membuat PLN harus mematikan aliran listrik di beberapa daerah demi keamanan masyarakat, beberapa lokasi terdampak yang cukup parah diantaranya daerah Pondok Gede, Cengkareng, Bintaro, Jatinegara, Cikokol, Bekasi, Gunung Putri, oleh karena itu pemeriksaan instalasi segera dilakukan secara bertahap. Kegiatan ini didukung melalui layanan ListriQu dari Anak Perusahaan PLN Haleyora Power.

Lebih lanjut Haryanto mengajak para personil PLN agar siap menghadapi tantangan dalam situasi apapun.

"Kejadian kemarin dapat meningkatkan kerjasama dan gotong royong kita, meningkatkan kepedulian, dan pola pikir kita bahwa bagaimanapun tantangannya harus bisa kita hadapi, kita masih mendapatkan musim penghujan beberapa waktu kedepan, mari kita rapatkan barisan, persiapkan semuanya, mulai dari personil, peralatan, prosedur, dan koordinasi lebih baik lagi, Insya Allah dengan tetap berdoa, tetap berusaha, kita akan selalu siap," kata Haryanto.

Haryanto juga menghimbau bagi para pelanggan ketika banjir terjadi, utamakan keselamatan, bila air mulai masuk, segera matikan listrik, cabut peralatan listrik dari stekernya, menyimpan peralatan listrik ke tempat yg tidak terjangkau air, lalu melaporkan pada contact center PLN 123.[jat]

Komentar

x